Freddy Setiawan’s Journey

Hanya Sebuah Goresan

Persahabatan, Warisan Rasulullah

Posted by freddysetiawan on May 2, 2008

Mungkin kita tidak sadar, bahwa satu-satunya manusia di dunia ini yang amat sangat menjaga persahabatan dan sangat mencintai para sahabatnya adalah Nabi besar Muhammad saw. Dalam sejarahnya, kita bisa melihat betapa cintanya Rasulullah kepada para sahabatnya dan begitu pula sebaliknya. Dalam lembaran sejarah, selalu tercatat dalam tinta emas satu persatu sahabat Rasulullah, dalam setiap hadist, selalu saja menyertakan nama para sahabat nabi, hal ini justru menjadi sebuah kehormatan tersendiri bagi para sahabat Nabi karena mereka dipercaya oleh Nabi dan para pengikutnya sebagai periwayat hadis dan penentu tingkat ke-shohih-an sebuah hadist.

Pada akhirnya wajar saja, bahwa para sahabat Nabi menjadi deretan nama-nama yang sangat dikenal dalam sejarah Islam selain nama Muhammad saw. Dari sini kita bisa belajar dari Rasulullah bagaimana beliau mampu menjaga persahabatannya. Beberapa hadis dibawah ini bisa menggambarkan bagaimana Rasulullah menjaga tali persahabatan yang salah satunya dengan cara memberikan penghormatan setinggi-tingginya kepada para sahabat beliau yang begitu indah dan tak mampu digambarkan dalam kisah-kisah persahabatan lainnya.

Hadis riwayat Abu Said Al-Khudri ra.:
Bahwa Rasulullah saw. pada satu hari berada di atas mimbar lalu beliau bersabda: Ada seorang hamba yang diberikan pilihan oleh Allah, antara Allah akan memberinya kemewahan dunia atau memberi sesuatu yang ada di sisi-Nya. Ternyata hamba itu memilih sesuatu yang ada di sisi-Nya. Setelah itu Abu Bakar tampak menangis kemudian berkata: Kami bersedia menebus engkau dengan bapak dan ibu kami. Abu Said Al- Khudri ra. mengatakan: Rasulullah saw. lah hamba yang telah diberikan pilihan itu. Dan Abu Bakar sendiri yang memberitahukan hal itu kepada kami. Selanjutnya Rasulullah saw. bersabda: Sesungguhnya orang yang paling setia kepadaku baik dalam hartanya maupun dalam persahabatannya adalah Abu Bakar. Kalau saja aku boleh mengangkat seorang khalil (kekasih), niscaya aku akan memilih Abu Bakar sebagai kekasih. Akan tetapi dia adalah saudaraku di dalam Islam. Sungguh tidak akan diciptakan pada mesjid ini sebuah pintu kecil pun kecuali hal itu memang milik Abu Bakar. (Shahih Muslim)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
Dari Rasulullah saw. beliau bersabda: Ketika tidur, tiba-tiba aku bermimpi melihat diriku berada di dalam surga dan menyaksikan seorang wanita sedang berwudu di samping sebuah istana. Aku lalu bertanya: Milik siapakah istana ini? Mereka menjawab: Milik Umar bin Khathab. Tiba-tiba saja aku teringat akan kecemburuan Umar. Maka aku pun pergi meninggalkan tempat itu. Lebih lanjut Abu Hurairah ra. mengatakan: Mendengar itu seketika Umar menangis sedang kami semua berada di majlis tersebut bersama Rasulullah saw. kemudian Umar berkata: Demi Allah, wahai Rasulullah, apakah kepada engkau aku cemburu?. (Shahih Muslim)

Hadis riwayat Saad bin Abu Waqqash ra.,:
Rasulullah saw. berkata kepada Ali bin Abu Thalib: Sesungguhnya kedudukanmu terhadapku adalah seperti kedudukan Harun terhadap Musa, hanya saja tidak ada seorang nabi pun sesudahku. (Shahih Muslim)

Hadis riwayat Ali bin Abu Thalib ra.,:
Rasulullah saw. tidak pernah berkata dengan menyebut kedua orang tuanya kepada seorang pun kecuali kepada Saad bin Malik karena pada perang Uhud, Rasulullah saw. pernah berkata kepadanya: Tebusanmu ayah dan ibuku, panahlah!. (Shahih Muslim)

Dan masih banyak lagi hadis-hadis lain, saya tidak perlu menyampaikan semuanya.

Yang ingin dikemukakan disini adalah, bagaimana dengan kita sebagai pengikut Muhammad saw? Rasulullah telah memberikan ketauladanan yang luar biasa bagaimana ia menjaga persahabatan yang begitu manis, tidak ada pengakhiran persahabatan dengan permusuhan, yang ada justru kecintaan yang Abadi, sampai-sampai kecintaan Rasulullah kepada sahabatnya digambarkan hingga di surga kelak, tidak ada tangisan para sahabat selain tangisan kecintaan mereka kepada Rasulullah saw. dan kitapun secara tidak sadar seringkali mendo’akan para sahabat Rasulullah, apakah ini wujud dari kecintaan kita pula terhadap para sahabat Nabi? Subhanallah…. .inilah kecintaan yang tidak pernah ada habisnya hingga kiamat kelak.

Persahabatan adalah tali pertemanan yang tidak hanya sekedar teman biasa, ia adalah tempat untuk saling mengisi satu dengan yang lain, tempat menumpahkan segala kegembiraan maupun keluh kesah kita, susah senang dirasakan bersama, bagaikan satu jiwa yang tidak mampu dipisahkan oleh sang waktu. Persahabatan, seringkali membuat kita begitu bahagia dan juga mampu membuat kita menangis, bahagia melihat keberhasilan dan keberuntungan sahabat kita, menangis sedih bila sahabat kita ditimpa musibah apalagi berpisah untuk selama-lamanya.
Persahabatan, bukanlah dibangun atas dasar berlomba-lomba menjadi yang terbaik dari sahabat kita, tapi yang ada adalah saling mengisi kekurangan satu dengan yang lain. Inilah contoh Rasulullah dalam menjalin tali persahabatan.

Hadis riwayat Ibnu Umar ra.:
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Seorang muslim itu adalah saudara muslim lainnya, dia tidak boleh menzaliminya dan menghinakannya. Barang siapa yang membantu keperluan saudaranya, maka Allah akan memenuhi keperluannya. Barang siapa yang melapangkan satu kesusahan seorang muslim, maka Allah akan melapangkan satu kesusahan di antara kesusahan-kesusahan hari kiamat nanti. Dan barang siapa yang menutupi aib seorang muslim, maka Allah akan menutupi aibnya pada hari kiamat. (Shahih Muslim)

Persahabatan, adalah warisan Rasulullah yang seharusnya mampu kita jaga, sunnah yang telah Rasulullah ajarkan agar ini bisa menjadi tradisi umat Islam. Bukan permusuhan dan peperangan yang Rasulullah inginkan dari umatnya, tapi justru semangat kekeluargaan. Persahabatan dan kecintaan terhadap sesama yang menjadi jalan yang harus diambil oleh umat Islam, inilah inti “kedamaian” yang terjadi dalam masa-masa perjuangan Rasulullah saw. Rasulullah justru sangat mengecam perilaku yang bertolak belakang dari persahabatan sebagaimana dalam hadisnya:

Hadis riwayat Anas bin Malik ra.:
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Janganlah kamu saling membenci, saling mendengki dan saling bermusuhan, tetapi jadilah kamu hamba-hamba Allah yang bersaudara. Tidak halal seorang muslim mendiamkan (tidak menyapa) saudaranya lebih dari tiga hari. (Shahih Muslim)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Hindarilah oleh kamu sekalian berburuk sangka karena buruk sangka adalah ucapan yang paling dusta. Janganlah kamu sekalian saling memata-matai yang lain, janganlah saling mencari-cari aib yang lain, janganlah kamu saling bersaing (kemegahan dunia), janganlah kamu saling mendengki dan janganlah kamu saling membenci dan janganlah kamu saling bermusuhan tetapi jadilah hamba-hamba Allah yang bersaudara. (Shahih Muslim)

Begitu indahnya ajaran ini bila kita mencoba mengamalkannya, betapa tidak, Islam hadir dari tangan Rasul yang begitu menjauhi permusuhan, kedengkian dan kedustaan, Islam hadir dari tangan Rasul yang sangat menjaga sebuah persahabatan dan sangat memuliakan para sahabatnya, kita sebagai pengikutnya sudah seharusnya menjaga tradisi Rasulullah ini.

Ada sedikit kasus masa lalu tentang pertemanan yang ingin sedikit dibagi disini, ada beberapa orang manusia yang dipertemukan oleh takdir Allah, pertemuan antar insan manusia yang begitu unik, pertemuan ini menghasilkan sebuah pertemanan yang awalnya mereka anggap begitu indah, satu dengan yang lain saling belajar dari kelebihan temannya dan saling menutupi kekurangan temannya, dan begitu kompak dalam setiap aktifitas keseharian. Melihat pertemanan yang kemudian menjadi sebuah persahabatan membuat orang lain merasa iri dan merasa ingin seperti mereka. Mereka melihat begitu indahnya persahabatan tersebut, saat mereka yang bersahabat tersebut sama-sama susah dalam mencukupi kebutuhan hariannya, mereka begitu kompak untuk bekerjasama agar kebutuhan hariannya dapat tercukupi bersama-sama, tidak hanya itu, sosok-sosok manusia yang bersahabat tersebut tidak terasa menjadi sosok-sosok individu yang begitu menonjol diantara orang lain, masing-masing dilihat oleh orang lain memiliki kelebihan yang berbeda-beda dan mampu disatukan dalam sebuah persahabatan, lantas kemudian, orang sekitarnya melihat kemenonjolan mereka adalah karena kekuatan mereka membangun prestasi bersama, bukan prestasi individu mereka, nilai persahabatan sangat tinggi disini. Begitu terbayang oleh kita dimasa lalu tentang mereka, manusia-manusia yang bersahabat ini mampu bereksplorasi bersama untuk membangun masa depan mereka, satu dengan yang lain bersahutan untuk saling memberikan masukan yang sangat berarti sehingga diantara mereka mampu membangun optimisme tentang masa depan mereka…subhanallah.

Namun dalam perjalanan waktu, usia persahabatan itu terancam pupus, orang lain melihat hal yang aneh dalam perilaku keseharian mereka yang bertolak belakang dengan yang mereka lakukan dimasa lalu, bibit permusuhan mulai ditemukan diantara mereka, ada apakah gerangan? Siapakan yang memantik bibit permusuhan diantara mereka? Siapakah yang perlu disalahkan? Semua orang mungkin memiliki pertanyaan seperti itu dalam benaknya. Dalam diri ini, kita yang juga merasa gelisah dengan keadaan tersebut hanya mampu menuliskan ini, agar masing-masing, saya, mereka, dan semuanya bisa belajar kembali dari persahabatan yang dibangun oleh Rasulullah.

Sumber: Kumpulan kisah islami

One Response to “Persahabatan, Warisan Rasulullah”

  1. Syiar islam biologi upi said

    Izin mensyiarkan ulang ya…
    Jazakallah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: