Freddy Setiawan’s Journey

Hanya Sebuah Goresan

Sebuah Dialog

Posted by freddysetiawan on June 9, 2008

Tugas..tugas..
Tugas seolah tidak pernah mau berhenti mengalir, melelahkan badan, tubuh, raga, jiwa, pikiran, otak bahkan kewarasan. Seperti hari-hari biasa, aku paling tidak bisa fokus 100 % pada tugas yang aku kerjakan. Selalu saja ada kerja sampingan yang menemaniku sambilan mengerjakan tugas yang begitu menyenangkan tersebut. Kalau gak main game, chat, nge-desain dan berbagai hal aneh yang bisa kulakukan.

Aku mengaktifkan Yahoo Messenger dengan id tercintaku “didy16_kid“, tidak ada orang spesial yang online, hanya rekan-rekan yang selalu dan terlalu sering online. Disapa pun terlalu sering berjumpa. Aku pun memilih untuk meng-invisible-kan statusku. Sambil berharap mungkin saja ada seseorang teman lama yang telah tidak bertegur sapa sekian waktu.

Dan keajaiban itu pun datang, seorang “boneka beruang” yang mengaku imut, seorang teman lama dari tanah melengkung tak bertuan, dari kota dan tempat berjuang bahkan di wilayah jajahan yang sama. Rasanya sudah cukup lama aku tidak bertemu atau setidaknya bertegur sapa dengannya.

Iseng…Iseng

Hai… ” Sapaku singkat, ciri khasku yang simpel nan singkat.

Assalamualaikum…” salamnya, mungkin sambil menyindirku yang tidak mengucapkan salam

Oh iya” Aku mencoba melindungi diri sambil berpura-pura lupa “Walaikumsalamwarahmatullahiwabarakatuh

Pa kabar fred?

Baek, loe? Ge paen nich?

Baek juga, lagi di warnet aja, gak ngapa-ngapaen

Udah lama nich gak jumpa, gimana perubahannya? tambah manis aja nich kayaknya. hohoho ” Aku mencoba bercanda sambil membuat ia tersenyum, walau secara fisik aku tidak dapat melihatnya tersenyum, aku cukup merasa gembira bila sahabatku yang satu ini tersenyum. Bukan senyum licik ala Hesdey Van Deursen tentunya.

Hu… gak berubah. dari dulu sampe sekarang. sama aja….” Aduh aku kena semprot deh.

Ngapaen merubah hal-hal yang udah baek, kita tu harus merubah hal yang buruk menjadi baek, atau sesuatu yang baek menjadi lebih baek.” aku mencoba membela diri dengan ceramah bualan alaku.

Alah… gaya loe…

Hehe.. sama temen lama kan gak apa-apa becanda dikit
Setidaknya mereka cukup tahu aku, itu bukan sebuah rayuan ataupun usaha pendekatan, hanya sebuah candaan dan sampah biasa yang menjadi bumbu pembicaraan, karena kaum-kaum hawa dari wilayah jajahan yang sama denganku tahu benar, aku menganggap mereka sebagai teman dan rekan seperjuangan, bukan sebagai wanita yang layak berdampingan denganku, karena aku adalah pencari daun-daun muda nan segar, apalagi usiaku yang paling muda di wilayah tersebut. Tentu gak bakalan cocok buat mereka-mereka. Hahaha

Gak kuliah fred?

Kebetulan lagi gak nich, tapi lagi ngerjain tugas

Ganggu donk?

Gak kok, justru gue suka chat sambil bikin tugas, bisa bikin pikiran kembali fresh, so bisa lancar dan tambah semangat ngerjainnya, apalagi sama loe. hehe

Hu….” Aku tidak tau responnya, yang dituliskan memang hanya kata tersebut. Namun bisa saja ia tersenyum sambil menuliskan kata tersebut. Geer banget sih. Tapi kali ini aku yakin, ia memang benar-benar bermaksud untuk berkata seperti yang dia tuliskan.

Susah amat bercandanya, kena semprot mulu dari tadi. Lagian kan gue gak bakalan berubah pikiran dengan mengincar rekan-rekan seperjuangan. Gue terlalu muda buat kalian. Hahaha

Sok muda…

Hehehe.. didy kid. kid… masih muda kan?

Tu gak sadar diri, udah kuliah cuy ” Waduh, makin sering aja kena semprot

Hehehe… iya neng… ampun….” aku mencoba mengalah, namun kalah untuk bangkit. “Usia memang makin tua, memaksa kita untuk semakin matang dan dewasa dalam menempuh kehidupan yang keras ini, tapi kita harus selalu berjiwa dan memiliki semangat anak-anak muda, bertekad menggapai cita-cita yang tinggi” Ceramah lagi deh….

Bner banget…. sampe berapi-api segala :p

Hehe… maklum, terlalu bersemangat, masih penuh dengan semangat dan jiwa muda

Hehehe… mantap

Aniwei, gak sadar, kita udah lama ya jadi senior, bentar lagi tambah lagi junior kita, trus insya Allah lulus jadi alumni, udah tua donk…

Udah sadar kalo udah tua nih?

Bukan gitu juga sih sebenarnya…

Trus apaan?” Ia tampak penasaran

Loe kan udah punya banyak junior nih, ada gak yang bisa dikenalin ke gue, siapa tahu ntar bisa jodoh

Aduh fred…fred… kirain apaan

Ya… kan cuma kenalan doank, ya ntar ngalirlah kayak air, kalo cocok ya syukur, coba melangkah, kalo gak cocok juga gak apa-apa, cuma jadi teman. Setidaknya kalo gue maen-maen kesana loe lagi sibuk sama pacar loe, gue kan jadi ada yang nunjukin jalan. hehehe

Dasar…

Tapi benerkan?

Oke deh, tapi kan loe tahu fred, gue paling gak bisa jadi mak comblang gitu-gitu. Gak ada keahlian. Untuk sendiri aja belum dapat.

Nah.. itu boong banget, belum dapat dari hongkong. Cincin emas putih udah kepasang tu di jari. Tinggal tunggu waktu aja. Hahahaha” aku menyindirnya, ia memang sudah cukup lama dengan pacarnya yang satu ini, bahkan mungkin hubungannya sudah semakin jauh dan serius. “Lagian gue juga gak minta dicomblangin, cuma minta dibantu jalur perkenalan aja.

Sori fred, bener-bener gak bisa.

Yah.. kecewa deh

ngapain pacaran kalo bisa nikah? ntar cuma ganggu pikiran n kuliah aja…” benar-benar sebuah kalimat yang luar biasa dan menakjubkan, tumben si “boneka beruang” bisa mengeluarkan kalimat ini. Rasanya mustahil jika melihat siklus perjalanan hidupnya. “Lagian gue nggak meragukan kemampuan loe dalam menggaet cewe2..gue dah tau sejarah loe

What? ” Aku cukup terkejut “Kemampuan gue? Sejarah gue?” Aku menggosok-gosok ulang mataku, meyakinkan bahwa itu bukan kesalahan dari mataku. “Kemampuan apaan? emang gue punya kemampuan superman ya? trus kenapa dengan sejarah gue?

Hehe… ada deh” sebuah senyuman yang patut dipertanyakan.

Oi..oi… jangan buat gue penasaran…” dia benar-benar memberikan kalimat tanggung, benar-benar membuat aku penasaran. “Loe tahu apaan sih?

Fred, gue off dulu ya, mau ke kampus, kuliah😀

Oke, tapi tolong jelasin dulu yang tadi…

Bye….” ia pun kabur…

Tinggallah aku sendiri dalam kebingungan dan ketidakpastian, semangat mengerjakan tugas bukannya terpacu, malahan jadi menghilang karena rasa penasaran yang menggebu-gebu.

Sambil bertanya-tanya
Benarkah ia tahu? atau hanya menggertak dan bercanda?”
Banyakkah orang-orang yang tahu?
Apa sih yang ia tahu?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: